Industri Rekaman di Zaman Hindia Belanda

Posted: Oktober 22, 2013 in Sejarah

Saya selalu memulai titik awal industri musik di Indonesia dengan mematok era 50an sebagai lokomotif yang kemudian menghela rangkaian  gerbong perjalanan   sejarah industri musik hingga sekarang ini.Kenapa ? Ini bertolak dari asumsi bahwa pada era 50an musik pop sebagai bagian dari budaya pop mulai menggeliat di dunia secara industrial pasca Perang Dunia ke II.Contoh paling gamblang adalah menyeruaknya virus rock and roll dari Amerika Serikat yang menyebar tanpa terbendung ke seantero jagad, termasuk Indonesia didalamnya. Rock and roll menjadi wabah global yang menggoda anak muda dengan kredo kebebasan dan pembebasan serta anti kemapanan.

Titik awal era 50an saya anggap sebagai tonggak monumental juga berdasar bahwa di awal era 50an mulai berdiri perusahaan rekaman  milik pribumi yang pertama yaitu Irama yang digagas seorang perwira Angkatan Udara bernama Soejoso Karsono.  

Namun sebetulnya jika menilik lebih jauh,sebelum menginjak ke era 50an yang secara politis kerap disebut era Orde Lama, di zaman kolonialisme Pemerintah Hindia Belanda cikal bakal industri hiburan musik telah memperlihatkan keberadaannya. Saat itu phonograph Colombia buatan Amerika Serikat telah diimpor ke Hindia Belanda pada awal abad 20 tepatnya di tahun awal 1900an . Antara kurun waktu tahun 1903 – 1917  beberapa album rekaman phonograph mulai masuk ke Indonesia dengan berbagai label rekaman seperti Gramophone Company,Odeon Record, BeKa Record dari Jerman ,Columbia dari Amerika Serikat,, Parlophone Record dari Inggris, Anker,Lyrophon serta  Bintang Sapoe. Dalam catatan, Odeon Record berada diurutan pertama sebagai label yang paling banyak merilis singles yaitu sebesar 2614 singles,disusul Bintang Sapoe sebanyak 1140 singles,Gramphone Company sebesar 632 singles,Anker sebanyak 478 singles dan Beka sebanyak 126 singles.Perkiraan data ini saya kutip dari disertasi Yampolsky tentang studi industri rekaman di Indonesia dari tahun 1903-1917. Dari data ini setidaknya menunjukkan bahwa ada geliat industri musik rekaman  pada zaman itu yang tak bisa diremehkan .Bahwa industri rekaman pada zaman Hindia Belanda telah memperlihatkan itikad baik untuk mendokumentasikan sebuah karya senio,dalam hal ini adalah musik.  

 Dimasa itu setidaknya ada tiga  saudagar Tionghoa yang menggeluti dunia musik dengan mendirikan perusahaan rekaman.Dua pengusaha rekaman itu berada di Batavia yaitu Tio Tek Hong di Pasar baru dan Lie A Kon di Pasar Senen dan Lie Liang Swie di Surabaya Jawa Timur  ,Tan Tik Hing di Semarang  meskipun sebetulnya ruang lingkup pasarnya sangatlah  terbatas yaitu pada kaum urban elit saja . Phonograph dan Grammophone adalah perangkat pemutar rekaman yang mewah dengan harga yang relatif sangat mahal tentunya.Salah satu dari pedagang Tionghoa yang tersohor saat itu adalah Tio Tek Hong yang berdagang aneka ragam barang kelontong di Jalan Passer Baroe No.93, Batavia.

Ini ditunjang pula dengan beberapa retailer yang bisa dianggap menunjang bisnis rekaman saat itu seperti Tan Tik Hing dan  Ouw Tek Hok.Bisnis musik rekaman di negeri ini secara historik memang lebih banyak dilakukan oleh peranakan Tionghoa.

Penyanyi dan aktris tunanetra Indonesia Annie Landouw pada tahun 1939

Penyanyi dan aktris tunanetra Indonesia Annie Landouw pada tahun 1939

Musik-musik yang berasal dari rekaman phonograph itu lalu dimainkan oleh  para pemusik Belanda ,Tionghoa,Ambon dan Manado  melalui berbagai pertunjukan panggung.Lagu-lagu Amerika yang populer dimainkan saat itu antara lain adalah Lazy Moon  yang dinyanyikan Oliver Hardy dalam film Pardon Us (1901), atau  Mother O’Mine lagu yang diangkat dari puisi karya Rudyard Kipling . Saat itu patut diakui kiblat bermusik adalah ke Amerika Serikat.Para penyanyi wanita yang ada di zaman Hindia Belanda disebut crooner bukan singer bahkan di depan nama para penyanyi wanita di beri embel-embel seperti Miss Tjitjih,Miss Riboet,Miss Roekiah,Miss Dja dan seterusnya. Dan ini berlangsung hingga akhir era 1940an.Mungkin hampir sama dengan keadaan sekarang ini dimana hampir semua penyanyi wanita bersematkan predikat diva.

 

Suara mendayu para miss ini lalu direkam oleh perusahaan rekaman seperti Tio Tek Hong yang berlokasi di Passer Baroe. Tio Tek Hong memulai bisnis rekaman di sekitar tahun 1904, dimana saat itu saudagar kaya ini mulai mengimpor phonograph  dengan memakai roll lilin.Setahun kemudian,tahun 1905, perusahaan rekaman Tio Tek Hong mulai merilis plaatgramofoon  atau piringan hitam ke seluruh Indonesia dari Sabang hingga Merauke.Saat itu Tio Tek Hong melakukan kerjasama dengan Odeon Record  mulai dari tahun 1905, lalu bekerjasama dengan Columbia Record pada tahun 1911-1912. dan Adapun lagu-lagu yang direkam Tio Tek Hong mencakupi jenis Stambul,Keroncong,Gambus,Kasidah,Musik India,Swing hingga Irama Melayu.

Penyanyi dan kelompok musik yang direkam Tio Tek Hong Record cukup beragam.Untuk musik keroncong ada Orkest Krontjong Park,Orkest Moeridskoe ,Krontjong Sanggoeriang,Kerontjong Aer Laoet,Krontjong Deca Park .Untuk musik Kasidah ada Kasida  Sika Mas,Orkese Gamboes Metsir,Kasida Rakbie Mas,Gamboes Boea Kana  serta Gamboes Turkey. Lagu-lagu yang populer saat itu antara lain  Tjente Manis,Boeroeng Nori,Djali Djali, Tjerai  Kasih,Paioeng Patah,Dajoeng Sampan,Kopi Soesoe,Sang Bango,Inang Sargie,Gelang Pakoe Gelang dan masih banyak lagi.Lagu-lagu ini direkam dalam bentuk vinyl berukuran 10 inci.Disamping itu Tio Tek Hong Record juga merekam sandiwara Njai Dasima yang dikemas dalam format  boxset berisikan sebanyak  5 keping  piringan hitam.

Tio Tek Hong ini memiliki trademark tersendiri pada album-album rekaman yang diproduksinya. Pada setiap vinyl produksi Tio Tek Hong di setiap sebelum lagu pada track pertama berkumandang, terdengar suara rekaman Tio Tek Hong melfalkan kalimat seperti ini : Terbikin oleh Tio Tek Hong, Batavia”.

Dalam iklan yang dimuat di Koran Ik PoSurakarta  terbitan tanggal 25 Februari 1908,Tio Tek Hong menuliskan sederet iklan yaitu :” (“Plaat plaat ini besarnja 27 c.M. dan sengadja saja soeroe bikin doewa moeka (djadi satoe plaat ada doewa lagoenja) soepaja harganja tida djadi terlaloe mahal, maski onkosnja bikin itoe plaat-plaat ada terlaloe berat.  

Jadi dalam setiap single piringan hitam ukuran kecil  yang dijual Tio Tek Hong  Record terdapat dua lagu yaitu satu di muka 1 dan satu lagi di muka 2.

Pembeli piringan hitam saat itu memang sangat terbatas,karena harganya relatif mahal. Belum lagi harga gramophone yang hanya terjangkau oleh kalangan menengah keatas.Karenanya masyarakat sebagian besar bisa  menikmati rangkaian lagu-lagu populer Inonesia saat itu justeru  dengan menonton pertunjukan yang digelar dan berlangsung di panggung-panggung hiburan yang berada  di Pasar Gambir,Globe Garden,Stem En Wyns,Maison Versteegh dan Prinsen Park,seperti yang ditulis Remy Sylado dalam buku Ensiklopedia Musik   .

Musik-musik Indonesia yang direkam pada awal era 1900an pada umumnya menggunakan bahasa Melayu terutama yang ditemui dalam irama Keroncong serta Stamboel.Genre dan subgenre musik yang berkembang sejak 1903 adalah musik-musik Indonesia yang merupakan serapan dari budaya Arab dan Cina serta yang tercerabut dari pola musik etnik mulai dari Jawa,Bali,Cirebon,Sunda dan kemudian memasuki dasawarsa 1930an mulai terdengar ragam etnik Tapanuli dan Minangkabau.  

 

Lalu siapa sajakah pemusik atau penyanyi Indonesia yang dikenal di era ini ?. Di awal abad ke 20 ini ada beberapa pemusik yang tercatat menyita perhatian antara lain Tio Tek Tjoe seorang penggesek biola andal  hingga Hasan Muna.Lalu penyanyi penyanyi yang merekam suaranya pada label Gramophone Company atau His Master Voices (HMV) saat itu adalah Miss Jacoba Siregar dari Sumatera Utara tapi bermukim di pulau Jawa,ada juga Nji Raden Hadji Djoelaeha penyanyi Sunda dari Jawa Barat serta Miss Norlia.

Album stamboel Miss Riboet "Jatalak" yang dirilis Beka Record sekitar tahun 1925

Album stamboel Miss Riboet “Jatalak” yang dirilis Beka Record sekitar tahun 1925

 Antara tahun 1926 – 1927 Beka Record menampilkan rekaman dari Miss Riboet,seorang penyanyi dan juga aktris layar lebar .Miss Riboet merekam sekitar 188 lagu pada label Beka Records ini.Selain Miss Riboet,penyanyi-penyanyi yang berada dibawah naungan Beka Record antara lain adalah Aer Laoet atau Herlaut,Toemina,juga ada Nji Moersih yang khusus menyanyikan lagu-lagu Sunda serta penyanyi pria bernama Amat .Lalu pada label Odeon bernaung sederet penyanyi penyanyi yang dikategorikan sebagai second-rank stars  antara lain adalah Miss Alang,Siti Amsah, Miss Lee ,Nji Resna dan Nji Iti Narem, dua nama terakhir khusus menyanyikan lagu-lagu bernuansa Sunda  .Di label Odeon ada Mr Jahri atau yang kerap dipanggil Jaar sebagai pemimpin ensemble yang mengiringi para artis Odeon. Di tahun 1928 muncul label Columbia Gramophone Company  yang mengetengahkan para penyanyi seperti Siti Aminah yang dikenal sebagai pelantun irama Melayu ,Miss Julie serta dua pemusik yang tampil sebagai pemimpin orkes yaitu Fred Beloni, lelaki blasteran Eropa dan Asia serta pemimpin ensemble Abdul Rachman.

 

Di era 1920an, genre musik populer  pun mulai bisa disimak melalui gelombang radio.
Siaran pertama  yang ada di negeri ini berasal dari siaran radio   Bataviase Radio  Vreniging (BRV) di Batavia yang resminya mengudara  16 Juni 1925  berstatus swasta .Lalu   berdirilah radio di daerah dengan  bantuan dari pemerintah Hindia Belanda. Dan dalam waktu singkat muncullah perkumpulan-perkumpulan siaran radio Bahasa Indonesia,yang tujuan utamanya menyiarkan kesenian dan kebudayaan Indonesia.Tampaknya Belanda berhasil  dalam upaya mengalihkan titik  perhatian masyarakat dari masalah-masalah politik lewat budaya dan kesenian .

Dan di era 20an ini musik  Barat  yang tengah populer adalah musik Jazz yang berasal dari Amerika Serikat.Musik jazz saat itu hanya dinikmati oleh kalangan tertentu saja mulai dari kalangan orang Belanda dan Eropah lainnya serta segelintir kaum intelektual dan menengah keatas Indonesia.

Di Surabaya mulai dikenal nama Jose  Marpaung, seorang pemain piano yang juga terampil melantunkan suara emasnya. Bersama Martin Kreutz dan Karel Lind, Josa Marpaung membentuk kelompok jazz bernama White Dove.Kelak hingga ke era 1960an dan 1970an, Surabaya tercatat banyak menetaskan pemusik-pemusik jazz berbakat mulai dari Jack Lesmana hingga Bubi Chen dan Maryono.

Di era 20an pula di Makassar juga terdengar kiprah musik jazz dengan munculnya kelompok musik bernama Black and White Jazz Band yang anggotanya terdiri dari orang-orang Belanda dan pribumi, satu diantaranya adalah Wage Rudolf Soepratman yang kelak dikenal sebagai komposer lagu kebangsaan Indonesia Raya. 

Sebelum meletusnya Perang Dunia ke II, dikenal pula penyanyi bernama Broer Nadus yang memiliki nama asli Bernardus Sapulette, putra Maluku yang dikenal sebagai penyanyi Hawaiian di Makassar.Ada juga seorang remaja bernama Tan Tjeng Bok yang dalam usia 14 tahun pada tahun 1912 telah meniti karir sebagai biduan atau penyanyi yang memiliki daya pikat.

Di era 1920an terdengar pula sosok lelaki Maluku bernama Bram Tutuheru yang berkarirs sebagai penyanyi dan pemimpin orkes di Batavia.  Di tahun 1927 seorang penyanyi wanita tunanetra Annie Landauw berhasil menjuarai kontes menyanyi di Surakarta,Jawa Tengah.Landouw kemudian diajak rekaman oleh perusahaan rekaman BeKa Record dan menetap di Batavia.

Di era 1930an kawasan Sumatera,Malaysia dan Permukiman Selat merupakan monopoli untuk rekaman piringan hitam 78 RPM (Rotation Per Minute)  yaitu Grammophone Company Limited yang merilis sederet lagu-lagu Melayu dengan label His Master’s Voice (HMV), dimana katalog berbahasa Inggris diperuntukkan buat Malaysia serta yang menggunakan bahasa Belanda dirilis hanya untuk wilayah Hindia Belanda.

Ada 3 jenis orkes yang mencuat pada era 1930an yaitu Orkes Harmonium, Orkes Gambus dan Orkes Melayu.

Syech Albar, ayah kandung penyanyi rock Achmad Albar, adalah pemusik Gambus yang sangat kesohor dari Surabaya Jawa Timur .Syech Albar ternyata sangat produktif merilis album-album baru, salah satu diantaranya “Zakhratoel Hoesoen” ditahun 1937.Juga terdengar berkibar nama S.Abdullah, seorang penyanyi dan pemusik yang mekam suara emasnya pada Gramphone Company serta Canary Record.Nama lainnya adalah penyanyi Menir Moeda yang kerap menyanyikan lagu-lagu Sunda serta dikenal pula sebagai seorang pelawak.Miss Eulis,Miss Soepija ,Gadjali,Miss Brintik,Mr Hanapi,Leo Sapulitu dan Bram Titalej atau lebih dikenal dengan nama panggung Bram Atjeh.

Di tahun 1936 muncul pemain biola  berbakat bernama Mas Sardi yang tergabung dalam Faroka Opera.Kelompok opera ini menggelar pertunjukan hingga ke Singapore.Setahun kemudian , tepatnya tahun 1937 Mas Sardi,yang juga ayah Idris Sardi ini bergabung dalam Sweet Java Opera.Dan sejak tahun 1939 Mas Sardi mulai terjun sebagai pembuat music score untuk film-film layar lebar seperti Rentjong Atjeh,Alang Alang,Srigala Item maupun Sorga Palsoe.Disamping itu juga dikenal penggesek biola sekaligus peniup klarinet Sastrodihardjo, ayah kandung dari peniup saxophone jazz Maryono.Lalu dikenal juga pianis dan komposer ternama Ismail Marzuki serta beberapa nama-nama pemusik yang berjaya pada era tersebut semisal, Kartolo, Abdullah,Jahja,Zahiruddin,Atungan serta Hugo Dumas.Salah satu Orkes Kerontjong yang disegani saat itu adalah Lief Java yang dibentuk Hugo Dumas dan Abdullah.

Penyanyi wanita Indonesia terkemuka era 1930an Roekiah

Penyanyi wanita Indonesia terkemuka era 1930an Roekiah

Di tahun 1937 muncul penyanyi wanita Roekiah yang juga meniti karir dalam dunia teater dan perfilman.Penampilan penyanyi Roekiah kerap diiringi Orkes Kroncong Lief Java pimpinan pemusik S. Abdullah dan H.Dumas .Roekiah mempopulerkan lagu-lagu seperti Terang Boelan hingga Kerontjong Moritsko.Di tahun 1938 penyanyi populer Annie Landouw akhirnya bergabung juga dengan Orkes Keroncong Lief Java ini.  Selain itu,di tahun 1937  juga  berdiri sebuah kelompok musik jazz bernama Melody Makers yang didukung gitaris Jacob Sigarlaki hingga drummer Boetje Pesolima.Mereka memainkan musik Dixie dan Ragtime secara mengagumkan.

Jangan lupa pula  sederet penyanyi lain yang tak kalah sohornya antara lain Miss Netty,Jan Bon,Van Der Mul,Miss Lie,Moenah,Paulus Itam,Miss J van Salk,Harry King,John Iseger,Miss Ninja,Miss J Luntungan,Mohammad Jasin Al Djawi,Miss C Luardie,Miss Dewe  serta Leo Spel.Gaya bernyanyi mereka terinspirasi dengan gaya crooner Amerika Serikat.  Di masa ini musik kroncong,langgam,gamelan,gambus dan jazz merupakan genre musik  yang mendapat sambutan baik dikalangan masyarakat luas.Untuk musik  gamelan dikenal 3 pesinden langgam Jawa yaitu Njai Demang Mardoelaras,Bok Bekel Mardoelaras dan M.A Worolaksmi.Untuk gambus maupun qasidah dikenal nama nama seperti Sjech Albar,S.H. Alaidroes dan Mohammad Jasin Al Djawi.

Untuk jenis keroncong dikenal 3(tiga)  penyanyi yang sangat terkenal yaitu Parmin,Soekarno dan Soeparto.

Para pemusik yang dianggap andal di era ini antara lain Hugo Dumas yang memimpin dua kelompok musik sekaligus yaitu Lief Java yang cenderung memainkan musik keroncong dan The Sweet Java Islanders yang memainkan musik Hawaii atau Irama Lautan Teduh.F.H Belloni seorang komposer dan pemimpin ensemble musik.S.Mohammad Bin Jitrip yang memimpin Orkes Gambus dan S.Mohammad Alajdroes yang mempin Orkes Harmonium.H.E.L.W.E DeSizo yang memimpin De Siso’s Strings Orchestra.

 

Pada saat pendudukan Jepang di Indonesia dalam kurun waktu 1942 hingga 1945 , musik Jazz nyaris tak terdengar gaungnya sama sekali.Tak satu pun kelompok musik Indonesia yang memainkan repertoar jazz,termasuk memutar rekaman musik  jazz melalui siaran radio.Penyebabnya adalah situasi politik yang tidak memperkenankan budaya Amerika berkembang di Indonesia.Ruang gerak musik jazz terbendung dan musik yang diperkenankan bergaung saat itu adalah musik yang bernuansa propaganda Jepang serta lagu-lagu daerah termasuk diantaranya adalah musik keroncong. Sebagian besar orang Jepang yang menduduki Indonesia malah terpukau dengan lagu Bengawan Solo karya Gesang.

 

 

Komentar
  1. […] Gue juga nggak tahu kapan persisnya vinyl masuk ke Indonesia. Belakangan pengamat musik, om Denny Sakrie, memberikan cerita menarik tentang perkembangan sejarah piringan hitam di Indonesia. Penasaran? Klik Disini dan Disini  […]

  2. Fajar Muhammad Rivai mengatakan:

    Izin copas Bung. Untuk bahan tambahan blog tentang Nederlands-Indie saya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s