Dinamika Suara dan Gaya Ida Royani

Posted: Desember 16, 2014 in Kisah, Tinjau Album

Ida Royani pertamakali meniti karir dalam industri rekaman pada pertengahan era 60an dengan merilis album Dinamika Suara dan Gaja yang dirilis oleh Irama Recording milik Soejoso Karsono. Dalam album debutnya ini Ida Rojani diiringi oleh Orkes Baju (baca : Bayu) dibawah pimpinan F Parera.

Penyanyi berkulit hitam manis ini memiliki daya vokal yang kuat dan karakter yang khas.Artikulasinya bening.Dan Ida Rojani juga memiliki daya tarik fisik .Setidaknya ini membuat kehadirannya dalam dunia hiburan cepat menjadi sorotan siapa saja.Menariknya lagi,di dalam album ini Ida Rojani juga unjuk kemampuan sebagai penulis lagu.Salah satu lagu karyanya yang disenandungkannya di album ini adalah Adikku Sajang.Lagu karya Ida Rojani tampaknya tak kalah bagus dengan lagu-laguy karya Jasir Sjam yang mendominasi isi album ini.

Ida Rojani

Ida Rojani

Berikut ini tulisan pemusik Mamon Sigarlaki yang dimuat di cover belakang album Ida Rojani Dinamika Suara dan Gaja yang dirilis di sekitar tahun 1966 :

Liner Notes Ida Rojani ditulis Mamon Sigarlaki

Liner Notes Ida Rojani ditulis Mamon Sigarlaki

Kata dinamika-lah jang memang tepat dipergunakan, apabila kita hendak membitjarakan debut seseorang pendatang baru dibidang seni suara, djika dia itu telah berhasil merebut hati masjarakat ramai.

Pada dewasa ini, djustru dinamikalah jang harus dimiliki, baik dinamika suara jang lantang-menantang, maupun dinamika gaja serta pembawaan jang lintjah gembira, agar seseorang penjanji dapat berhasil mendjadi favorit massa.

Demikianlah halnja dengan biduan kita ini: IDA ROJANI, jang usianja belum mentjapai 13 tahun, hanja bedanja ialah, bahwa dinamika IDA ROJANI tidak terletak pada suara jang lantang-menantang ataupun gaja pembawaan jang lintjah berliku-liku, tetapi jang mempesonakan para pendengarnja adalah djustru ,,dinamika-perpaduan” antara suara jang kekanak-kanakan jang murni dan pembawaan jang menggambarkan seorang gadis jang karena usianja berada diambang keremadjaan jang masih sutji.

DS

Dengarkanlah lagu2nja, seperti: ,,Tamasja”, ,,Tjedera Lagu”, ataupun ,,Terkenang Dikau”. Apabila lagu2 buah tangan JASIR SJAM ini dibawakan oleh seorang biduan lain, nistjaja akan terdapatlah suatu gambaran jang mendalam arti tjinta-kasih, halmana dewasa ini sudah membosankan; tetapi oleh karena interpretasi2 jang diungkapkan IDA ROJANI ini, kita menangkap suatu spontanitas dari suatu ketidakpuasan atau ketjemasan, jang ditjetuskan setjara remadja, dipadukan dengan suara dan gaja jang memikat hati, seperti hanja IDA ROJANI sadjalah jang dapat menjadjikannja.

Lagu2 lainnja dalam L.P. ini, jang sejogjanja lebih tjotjok dengan ,,diri” IDA, adalah: ,,Adikku Sajang”, tjiptaannja sendiri, ,,Sepatu Baru”, ,,Merpatiku”, ,,Kenalan Lama”, ,,Melati”, ,,Teman Baru”, ,,Gunung Agung”, ,,Tidurlah Adikku” dan ,,Djumpa Diperdjalanan”, kesemuanja ini tjiptaan JASIR SJAM.

Bagaimanapun djuga dinamika seseorang penjanji, djika tidak diiringi orkes jang baik dan jang dapat ,,memahami” bakat dari penjanji tersebut, hasilnja tidaklah akan memuaskan. Dalam hal inilah Orkes ,,BAJU” pimpinan F. PARERA menundjukkan kemampuannja dalam ,,menjelami djiwa” dari tiap2 penjanji jang diiringnja serta menjusun arransemen jang sesuai.

Pendek kata: L.P. IDA ROJANI ini, merupakan suatu perpaduan antara iringan musik dan dinamika penjanji jang sukses.

MAMON SIGARLAKI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s