Pianis Jazz Cilik Indonesia Joey Alexander Sila Menoreh Prestasi Internasional

Posted: Juni 15, 2013 in Sosok
Joey Alexander Sila saat menerima penghargaan di Ukraina Juni 2013

Joey Alexander Sila saat menerima penghargaan di Ukraina Juni 2013

Herbie Hancock memberikan  sambutan hangat terhadap pianis Joey Alexander Sila yang telah memainkan komposisi karyanya Watermelon Man pada 23 Desember 2011 di @atamerica

Herbie Hancock memberikan
sambutan hangat terhadap pianis Joey Alexander Sila yang telah memainkan komposisi karyanya Watermelon Man pada 23 Desember 2011 di @atamerica

Pianis Joey Alexander Sila dan drummer Sandy Winarta di Ukrain na Juni 2013

Pianis Joey Alexander Sila dan drummer Sandy Winarta di Ukrain
na Juni 2013

Mungkin banyak yang tidak mendengar kabar yang membanggakan tentang serorang pemusik cilik Indonesia yang menorehkan prestasi gemilang di mancanegara.Prestasi yang jelas membuat inspirasi bagi anak-anak bangsa lainnya apa boleh dianggap sesuatu yang tak menarik bagi para media yang berlomba-lomba meliput berrita berita sensasi murahan dan bodoh serta  tidak penting.

Pianis cilik Indonesia yang bernama Joey Alkexander Sila ini dan berusia jelang 10 tahun, ini tercatat berhasil meraih prestasi dalam  event dunia dengan meraih  Grand Prix 1st International Festival – Contest of Jazz Improvisation Skill yang diselenggarakan pada 5-8 Juni 2013 di Odessa, Ukraina.

Joey ,lelaki cilik berkacamat ini menjentikkan jari jemarinya diatas  tuts piano dalam atmosfer jazz yang kental,menjadikan dewan juri jazz profesional dari berbagai negara seperti Ukraina, Rusia dan Perancis, berdecak kagum.Mereka  memuji bakat sang pianis cilik  sebagai anugerah tak ternilai dari Tuhan. Sebagai satu-satunya peserta paling muda, Joey Alexander berhasil mengungguli  43 peserta final lainnya yang datang  dari 15 negara.

Dalam  kompetisi improvisasi jazz yang  untuk pertama kalinya dilakukan  ini, para kontestan ini kemudian  dikelompokan  dalam 5 group band yang masing-masing terdiri dari drummer, bass gitar, gitar, piano, trumpet, trombone, saxsophone dan penyanyi. Selama 3 hari anggota band diganti dengan peserta yang berbeda-beda dan mereka berkompetisi memainkan beragam aliran jazz, seperti jazz rock, jazz funk, jazz soul, dan jazz fusion.”Saya kebnetulan banyak memainkan karya karya standar” tutur Joey Alexander Sila yang bertemu dengan saya didampingi orangtuanya pada kamis 13 Juni 2013 di Goethe Haus Menteng Jakarta.

Kompetisi Musik Jazz berlangsung secara terbuka dihadapan para dewan  juri dan para penonton . 5 kelompok  band secara bergantian bermain dengan menyajikan pola bermain dan pola  improvisasi jazz sekitar  satu jam dalam  Concert Hall yang memiliki daya tampung  sekitar 600 orang .

Kompetisi 1st International Festival – Contest of Jazz Improvisation Skill Festival merupakan gagasan dari Mikhail Freidlin, organizator dan produser dari Odessa Jazz Carnival . Tujuan penyelenggaraan Festival ini adalah untuk menemukan musisi jazz yang kuat dalam berimprovisasi dan memperkenalkannya bakat musisi tersebut kepada kjhalayak disamping keinginan  keinginan untuk menaikkan nilai komersial dari musik jazz itu sendiri.

Joey-Alexander-Sila-________-______-1

Penonton yang antusias dan bergairah ,tampaknya memberikan semangat yang tinggi bagio pianis cilik Joey Alexander Sila.Joey sama sekali tidak kagok maupun nervouis.Passion nya yang tinggi dalam menggeluti musik tampaknya menghalau rasa gelisahnya.Joey memang tampak penuh percaya diri menggerayangi tuts piano dengan musik jazz.Penampilan Joey dalam bermain jazz didampingi drummer jazz berbakat Sandy Winarta.Secara kebetulan baik Joey dan Sandy memang berasal dari Denpasar Bali.Joey sendiri memang mengenal Sandsy Winarta dengan baik.

Bakat musik terutama jazz yang dimiliki Joey memang telah diendus oleh kedua orang tuanya Denny Sila dan Fara.Menurut ayahnya Denny, Joey , telah memperlihatkan talenta dan minatnya  yang tinggi terhadap permainan  piano sejak berusia 5 tahun. Di bawah asuhan ayahnya,

Joey Alexander pun  mengikuti berbagai festival jazz antara lain Java  Jazz International Festival, Jakarta I, World Youth Jazz Festival di Kuala Lumpur. Hingga suatu hari tepatnya tanggal 23 Desember 2011 Joey juga  diundang oleh UNESCO untuk bermain di depan tokoh jazz dunia yang juga berperan sebagai Unesco Goodwill Ambassador , Herbie Hancock, di  @atameri

ca Jakarta yang berada di lantai 3 Pacifiuc Place Sudirman Jakarta.

Herbie Hancock terperangah saat Joey memainkan komposisi karyanya Watermelon Man dengan fasih diatas tuts grand piano.

Namun sayangnya, tetap saja sosok Joey saebagai anak Indonesia berbakat musik luar biasa tak pernah diketahui khalayak.

Akan tetapi kemenangan Joey Alexander  dalam event kompetisi jazz  tersebut telah mengharumkan nama  Indonesia di Ukraina dan tentunya di mata internasional. Dengan meraih prestasi di kompetisi jazz tersebut , Joey jpun mendapat peluang untuk tur keliling Eropa dan rekaman album jazz .

Iklan
Komentar
  1. jiozz berkata:

    Saya cukup merasa prihatin dg kondisi bangsa ini,mereka sperti menutup hati mata dan telinga untuk sebuah presatasi dunia yg telah dipersembahkan oleh seorang anak bangsa.Dianggap sepi tak berarti. Harusnya pemerintah bisa menjadikan ini sbagai moment untuk memperkenalkan pada dunia sbagai icon seni budaya agar bangsa ini punya kbanggaan dan diakui dunia. Harusnya mereka bisa menjadi fasilitator untuk mengexplore mereka yg telah punya prestasi dunia. Maju trs joey…meski aku tak berdaya aku sll mendukungmu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s